Ini Hasil Musrenbang Terintegritas Empat Desa di Pulau Maitara

Musrenbang Terintegritas || Foto: dano folasimo

TIDORE - Empat Desa di Pulau Maitara, Kecamatan Tidore Utara, berkomitmen untuk mempercantik Pulau Maitara sebagai kawasan wisata di Kota Tidore Kepulauan.

Komitmen tersebut kemudian dituangkan dalam bentuk Musrenbang terintegritas yang diselenggarakan oleh empat Desa di Pulau Maitara, diantaranya Desa Maitara Induk, Maitara Utara, Maitara Tengah dan Maitara Selatan.

Kegiatan tersebut dipusatkan di aula Kantor Desa Maitara Selatan, pada Sabtu (20/3/2021) dengan menghadirkan Badan Penelitian Pengembangan Daerah (Bapelitbang) dan Dinas Pengelolaan Masyarakat Desa (DPMD) Kota Tidore Kepulauan sebagai narasumber.

Musrenbang yang dipandu secara langsung oleh Kepala Desa Maitara Tengah, Muchlis Malagapi selaku moderator ini, menghasilkan berbagai usulan dari masyarakat yang berkeinginan adanya perhatian khusus dari Pemerintah Kota Tidore Kepulauan untuk membangun Pulau Maitara. Pasalnya, Maitara adalah salah satu kawasan strategies wisata di Kota Tidore Kepulauan yang telah ditetapkan melalui Pemerintah Daerah Kota Tidore Kepulauan.

Dalam Musrenbang itu, Masyarakat mengusulkan terkait dengan layanan air bersih untuk Desa Maitara, Tempat Pembuangan Akhir (TPA) Persampahan, Penyelesaian Jalan Lingkar Maitara, Peningkatan layanan kesehatan dengan membangun Puskesmas Rawat Inap di Pulau Maitara, serta penambahan fasilitas penunjang untuk pengembangan pariwisata.

" Tidore disebut Jang Foloi yang artinya indah sekali, sesungguhnya bisa dikembangkan melalui Pulau Maitara, karena di pulau ini memiliki banyak potensi lebih khusus di sektor Pariwisata, semangat ini bertujuan untuk mendorong visi misi Capt. Ali Ibrahim dan Muhammad Sinen yang akan Membangun Masyaakat Sejahtera, Menuju Tidore Jang Foloi," tutur Muchlis Malagapi.

Senada disampaikan Sekertaris Bapelitbang Kota Tidore Kepulauan, Fatarudin Soleman, dalam forum tersebut dia memastikan bahwa semua usulan masyarakat dari empat Desa di Pulau Maitara ini, telah dicatat dan akan ditindaklanjuti pihaknya, kendati demikian ia menyadari benar bahwa fasilitas pariwisata di Pulau Maitara sudah patut dilengkapi, minimal dalam setiap tahun berjalan.

"Masterplan untuk pengembangan Wisata di Empat Desa ini semuanya sudah jadi, dan saya lihat Desa yang sudah mulai mengembangkan potensi wisatanya adalah Desa Maitara Induk, Utara dan Tengah. Sementara Maitara Selatan baru dianggarkan, untuk itu diharapkan semua usulan yang disampaikan melalui Musrembang ini, dapat di dorong melalui aplikasi SIPD dari masing-masing Desa, agar dapat diverifikasi pada saat musrembang tingkat Kecamatan, pada tanggal 27-30 Maret 2021," jelasnya.

Sementara menurut Kepala Bidang PMD pada DPMD Kota Tidore, Iswan Salim menjelaskan bahwa untuk mendorong pengembangan Desa di Pulau Maitara, dia berharap agar persoalan kesehatan juga dapat diprioritaskan, sehingga program-program yang bisa dibiayai melaui Desa sudah seharusnya diakomodir dan ditindaklanjuti, seperti kegiatan-kegiatan Alkes maupun stunting yang bisa didanai oleh Desa.

" Soal Ambulance Desa kami dari DPMD siap untuk membantu, namun kami berharap dari empat Desa ini dapat menyiapkan proposal dan kita sama-sama ajukan ke Kementrian, saya beraharap apa yang telah direncanakan ini dapat diprioritaskan, karena jika kita salah merencanakan, maka samahalnya dengan kita telah merencanakan kegagalan," tambahnya.

Penulis: Daffa
Editor: Dano

Baca Juga